agama & kerohanian

Bahá'ís dan Pemisahan Gereja dan Negeri

Jun 2021

Bahá'ís dan Pemisahan Gereja dan Negeri


Tahun-tahun pemilihan membuat saya marah. Mereka selalu mengeluarkan banyak retorika dan berpolitik, dan tahun ini tidak berbeza. Walau bagaimanapun, inilah kali pertama saya teringat perbincangan pemisahan gereja dan negara sejak kempen John Kennedy, yang menjadi presiden pertama Katolik Amerika Syarikat.

Walaupun adalah sangat baik untuk mengatakan bahawa skop agama tidak peduli dengan kerajaan, tetapi dengan kesihatan rohani dan perkembangan hubungan manusia kepada Infinite, jika hubungan itu tidak tercermin dalam tingkah laku yang secara langsung dan tidak langsung mempengaruhi orang lain dalam cara yang positif, maka apa yang baik?

Agama di hatinya adalah satu set janji yang kononnya dari Tuhan, bahawa jika orang percaya bertindak dengan cara tertentu, dunia akan menjadi tempat yang lebih baik dan mereka secara pribadi akan mencapai kebahagiaan. Takrif spesifik bentuk yang boleh dibawakan kebahagiaan berbeza-beza dengan masa dan tempat, tetapi prinsip teras adalah sama dalam setiap variasi sepanjang sejarah.

Agama selalu menjadi sumber nilai-nilai moral, dan tanpa persetujuan atas nilai-nilai itu, tidak ada bentuk kerajaan yang akan berfungsi panjang, apalagi mengakibatkan kemakmuran. Menegaskan bahawa perlembagaan Amerika Syarikat memisahkan kerajaan dan agama merindukan titik yang dibuat oleh bapa pendiri, yang sebenarnya hanya mengatakan bahawa kerajaan tidak dapat memilih satu kepercayaan agama atas orang lain dan menetapkannya sebagai agama negara.

Secara alternatifnya, menegaskan bahawa "Tuhan" mesti menjadi sebahagian daripada institusi perundangan dan eksekutif dan pendidikan dan agensi-agensi tidak nampaknya jujur, ketika apa yang mereka perkuat biasanya bermaksud mereka dewa dan platform agama mereka menjadi agama negara.

Bahá'í tidak percaya bahawa agama adalah terpisah dari kehidupan atau pemerintahan. Ia tidak boleh dibahagikan seperti itu, dan bertujuan untuk menjadi sumber utama tingkah laku yang baik apabila diamalkan secara teliti. Saya tidak mengatakan bahawa kepercayaan agama tidak boleh diputarbelitkan untuk melayani kejahatan, tetapi sebaliknya, sumber utama kebaikan seorang mukmin dapat digunakan untuk bimbingan adalah pilihan setiap orang harus membuat.

Membuat pilihan itu memerlukan kepercayaan. Dan iman masih kurang apabila memerlukan pengorbanan. Ia mengganggu sesetengah orang apabila saya mengatakan bahawa apa-apa bentuk kerajaan mungkin akan berfungsi, jika hanya majoriti orang yang berkomitmen untuk menjalani kehidupan yang saleh, dari apa sahaja latar belakang agama mereka. Kehidupan sedemikian, dengan sikap altruisme, kesucian dan tingkah laku etika, tidak dianggap sebagai cara terbaik untuk berjaya dalam masyarakat moden, material kita. Kejayaan dalam perniagaan dan kerajaan diandaikan memerlukan perhatian yang mementingkan diri sendiri - malah merugikan orang lain. Hasilnya mungkin mengapa kepercayaan dalam kerajaan dan pegawai yang dipilih adalah rendah.

Bahá'ís tidak dapat mengadopsi definisi kejayaan peribadi ini, kerana ini bermakna meninggalkan kebaikan yang lebih baik ke arah mana mereka bekerja. "... kamu yang menjadi penasihat pemerintah dan ikhlas, taat dan berbuat baik terhadapnya, hendaklah kamu sentiasa terlibat dalam pelayanan. Sekiranya ada di antara kamu yang memasuki perkhidmatan (atau pekerjaan) kerajaan, dia mesti hidup dan bertindak dengan kejujuran, kebenaran, kesucian, kesetiaan, kesucian, kesucian, keadilan dan keadilan. Tetapi jika ... ada yang mengkhianati sedikit kepercayaan atau pengabaian dan tidak dapat melakukan tugas yang dipercayakan kepadanya, atau oleh penindasan mengambil satu sen penipuan dari subjek, atau mencari tujuan sendiri, mementingkan dirinya sendiri dan berakhir dengan pencapaian kepentingannya sendiri, dia pasti akan terus kehilangan pengharapan Yang Mulia Yang Maha Kuasa! Waspadalah! kamu jatuh dalam apa yang diperintahkan kepadamu ...! " - Tablet 'Abdu'l-Bahá v2, h. 403

Lima Sebab-Sebab Orang Asli Menukar Agama (Jun 2021)



Artikel Tag: Bahá'ís dan Pemisahan Gereja dan Negeri, Baha'i, Iman Bahá'í, Bahá'u'lláh, pemisahan gereja dan negara, pemerintahan, moral, etika