perjalanan & budaya

Memandu ke hujung minggu di Kotagiri

September 2022

Memandu ke hujung minggu di Kotagiri


Beg yang dibungkus kami keluar dari rumah pada jam 5 pagi untuk mengelakkan trafik di jalan Mysore, menuju Kotagiri. Sentiasa keluar awal dari Bangalore untuk mengelakkan kesesakan lalu lintas gila di jalan arteri, yang akan membawa anda ke Lebuh Raya Nasional.

Pasti warisan dari ibu saya, saya membawa bungkus burger dengan mayo dan ham dan tocourse telur rebus dan garam standard saya. Satu kuih besar teh yang panas dan baru diseduh dengan empat cawan padanan yang saya menang ketika saya hampir 16, untuk pertandingan kapsyen, yang saya cuba untuk di JS. Ya, lobak itu telah mengembara bersama kami di seluruh negara.

Membawa makanan membuat anda berfokus dan tidak perlu berhenti di mana-mana sahaja, untuk makan dan membazirkan sekurang-kurangnya satu jam dalam perjalanan panjang. Kami melakukan perhentian tandas dan isi semula kelalang, tetapi sebaliknya kami berada di Mysore dalam masa yang singkat, menuju ke Gudalur.

Hutan Madumulai adalah hijau dan subur dan kami mempunyai banyak penampakan menarik termasuk merak menari, sedar kereta yang berhenti dan sedang menonton pemandangan. Kumpulan kawanan rusa cantik yang grazed dekat dengan jalan, sementara kamera diklik, tetapi apa yang mengganggu kami adalah kereta bodoh yang telah berhenti untuk mengambil gambar sekumpulan gajah. Bahkan ada seorang ayah muda yang berjalan ke arah mereka dengan telefonnya, sehingga seseorang berteriak dan dia mundur. Ini adalah haiwan liar dan tidak kira tanda-tanda, orang tidak mendengar sehingga mogok tragedi.

Kami pergi ke Teanest Nightingale, Kotagiri kerana saya telah dijemput untuk menampung resort baru dengan seorang sahabat lama dan resort resort Kurumba Village. Apabila saya masih muda, keseronokan melakukan satu resort sebulan adalah sesuatu yang saya nikmati. Sekarang saya hanya melakukannya untuk kawan-kawan, kerana ada yang cenderung untuk menikmati makanan yang kaya, pada hari cuti resort ini.

Ia adalah indah memanjat bukit-bukit dari Ooty, ke Coonoor dan kemudian ke Kotagiri. Kami telah mengambil perjalanan yang lebih curam dan tajam sehingga memotong satu jam masa kami. Oleh itu, bukannya tiba di pukul 1 petang kami tiba di 12, banyak pengurus gembira. Ingatkan saya tentang Ayah saya yang berjuang untuk membawa kita keluarga lima ke bukit Kurseong dan Darjeeling, bahkan ke Kalimpong dalam Standard Herald. Saya masih ingat kenapa dia membuka radiator dan air mendidih menyala dan membakarnya di mukanya dan lehernya. Tetapi itu tidak pernah menghalang ayah dan kami pergi, sebaik sahaja radiator disejukkan.

Sekarang dengan kereta-kereta baru moden, kami hanya naik bukit curam, menggunakan klac dan gear tanpa memanaskan enjin dan menggunakan brek. Bukit-bukit masih hidup dengan dedaunan hijau segar ketika musim monsun di atas kami dan semua mata air di sepanjang jalan bergemuruh dan memercikkan bukit-bukit. Orang berhenti dan mengisi botol dan kami membasuh wajah kami dalam air sejuk berais, menikmati kejutan sejuk di wajah kami.

Tidak lama kemudian kami mengelilingi lereng bukit yang ditutupi dengan semak-semak teh dan mengejutkan perjalanan melalui bandar Ooty tidak membanggakan tempat sampah biasa. Terdapat tanda-tanda besar bahawa plastik dilarang di Nilgiris, yang merupakan pemanasan jantung bagi saya seorang ahli alam sekitar, yang mendorong kehidupan yang mampan kepada populasi manusia yang mementingkan diri sendiri. Kita dapat melihat bagaimana undang-undang kecil dapat membuat perbezaan besar dengan cara kita hidup.

Ooty seperti biasa sesak dengan bangunan hodoh yang disandingkan dengan orang-orang kolonial yang lama. Kami gembira untuk keluar dari Ooty, melewati Gereja St Stephens yang elegan, menuju Kotagiri di peta Google Steve. Ofcourse saya terpaksa melakukan mandatori, angin dari tetingkap dan meletakkan kepala saya berkata? Bhaiyya yang mana - -? dengan Steve yang benar-benar jijik yang terbukti betul setiap kali!

Lapan belas kilometer menawan dan kami sampai ke pintu gerbang yang mengagumkan. Teanest Nightingale, Kotagiri dengan taman teh ekar yang meregangkan ke kejauhan. Dirasai oleh Gunung Biru yang megah, ini akan menjadi rumah kami selama dua hari penuh. Seorang K Augustine dan Satish Kumar tersenyum membantu kami membawa beg kami ke dalam suite Nightingale, dengan bahagian dalaman yang mewah dan halus yang menjadi ciri khas semua sifat Kurumba.

Way's - Keranamu Suhaila (Official Music Video HD Version) (September 2022)



Artikel Tag: Memandu ke hujung minggu di Kotagiri, Getaway Romantik, Kotagiri, Teanest Nightingale, Blue Mountains, Ooty, Coonoor, semak teh, Mudumulai, springs, Mysore.

Jawatan Kecantikan Popular

Quilting for Charity

Quilting for Charity

hobi & kraf

E-Rokok dan Asma

E-Rokok dan Asma

kesihatan & kecergasan