Hadiah Untuk Ayah - Air mata Bapa saya oleh John Updike





Buku hadiah untuk Ayah boleh berbeza, memikirkan dan menyentuh. Dia juga mungkin mempunyai seorang bapa tua sendiri yang ingin salinan emosi Bapa Ayah saya oleh John Updike. Jika demikian, dia akan dengan mudah mengenal pasti dengan perjuangan hati yang perlu kadang-kadang mengucapkan selamat tinggal. Penglihatan air mata pada orang lain adalah pemandangan yang sangat bergerak dan menyedihkan, tetapi semua lebih mengejutkan apabila air mata adalah orang lelaki - terutama jika orang itu adalah seorang bapa yang sangat dicintai yang mendekati usia tua.

Cadangan buku ini didasarkan pada kisah sedih pendek yang memberikan koleksi nama 'Air Mata Bapa-Ku'. Ramai pembaca akan mendapati diri mereka terkejut oleh emosi mentah cerita membangkitkan dari perenggan pertama. Di sini, John Updike menerangkan pengambilan cuti di platform stesen dengan jelas sehingga para pembaca hampir dapat melihat bersinar air mata dan mendapati diri mereka terjaga ketika mereka membaca kereta api yang menarik.

John Updike membentangkan penglihatan yang aneh dan membiasakan diri dengan perpisahan antara dirinya sebagai seorang pelajar yang bersemangat dan ayahnya - seorang ayah yang mengutuk yang kini merasakan seolah-olah budaknya tidak lagi wujud. Simbolisme pembiasan ini adalah berkilau dan menghilangkan seluruh cerita pendek yang menyedihkan.



Segala emosi ini dicapai tanpa sentimeniti. Sebenarnya, pelajar Updike tidak menyesal sedikit kerana meninggalkan bapanya dan kedua-dua perspektif perpindahan itu berbeza.

Pada pembaca pertama mungkin tertanya-tanya pada ketakutan yang dipikir oleh seorang anak lelaki yang berjabat tangan dengan peremptory dengan ayah yang menghabiskan hidupnya membesarkannya. Walau bagaimanapun, apabila kisah itu dibentangkan untuk membandingkan dua bapa, pembaca mengetahui bahawa perpisahan pendek bukan perbuatan sengaja yang dihitung untuk menyakiti. Ia hanya pengawasan oleh seorang lelaki muda yang tidak sabar-sabar untuk memulakan kehidupan baru yang tidak dapat tiba dengan cepat - seperti kereta api! Dalam penyerapan diri yang tidak diingini, ia sememangnya tidak pernah berlaku kepada Updike muda yang bapanya mungkin sedih kehilangannya.
Cerita yang dihasilkan sangat memalukan bahawa pembaca yang pernah meninggalkan meninggalkan bapa yang tersayang akan merasa bahawa Updike bercakap fikiran dan fikiran mereka.


Sama seperti 'ashphalt' yang disebutkan di Hemingway's The End Of Something, persekitaran yang menarik dan mesra di stesen itu seolah-olah menandakan keabadian - zaman kanak-kanak Updike dengan bapanya sudah pudar dari pandangan. Ia adalah dengan kejutan bahawa dia (dan pembaca) melihat mata bapanya berkilauan. Mereka penuh dengan air mata.
Perhiasan bergemerlapan dan imej lain yang berkaitan dengan kesan cahaya adalah berkelip tetap sepanjang cerita pendek sedih. Air mata, mata, warna iris, serpihan cahaya, perairan yang berkilauan tasik Conneticut, pelangi prisma, cermin cermin miring, Ariel, ketelusan - bahkan air suci semuanya digunakan sebagai peringatan yang berterusan kesedihan yang mendalam bahawa seorang bapa tua mendapati sukar untuk menyatakan, dan pasangan yang cuba mendamaikan perbezaan untuk menyambung semula.

Pesan Mengharukan Ayah Ashraf Untuk BCL: Terima Kasih Sudah Mencintai Anak Saya (September 2022)



Artikel Tag: Hadiah Untuk Ayah - Air mata Bapa saya oleh John Updike, Cerita Pendek, hadiah untuk ayah, john updike cerita pendek, john updike cerita awal, john updike perkahwinan cerita, john updike hubungan cerita, john updike cerita beberapa, air mata bapa saya, cerita tentang lama umur, cerita hari bapa, contoh simbolisme Updik cerita pendek, cerita pendek sedih, cerita senior

Yada Yada Prayer Group

Yada Yada Prayer Group

buku & muzik

Jawatan Kecantikan Popular

Quilting for Charity

Quilting for Charity

hobi & kraf

E-Rokok dan Asma

E-Rokok dan Asma

kesihatan & kecergasan