Sekiranya Manusia Memiliki Sayap Terbang - Tafsiran dalam Seni


Terdapat sebab-sebab saintifik (bersama-sama dengan dos akal) kenapa seorang lelaki tidak boleh melampirkan satu set sayap dan terbang seperti burung. Tetapi dalam mitologi, Alkitab dan di dalam minda beberapa artis, malaikat (dan manusia) mempunyai sayap dan dapat terbang. Saya akan membincangkan mengapa.

Jika anda tertanya-tanya mengapa manusia tidak dapat terbang, pertimbangkan dalam fizik biologi burung berbanding tubuh manusia. Badan kita tidak diselaraskan dan pusat graviti kita akan menjadi lemah jika kita melekat sayap. Selain itu, burung mempunyai sternum berbentuk mata (tulang dada) yang kekurangan pada manusia, oleh sebab itulah kita dimaksudkan untuk kekal di tanah.

Jika anda belum yakin, pertimbangkan bagaimana bulu burung adalah perlindungan dari cuaca yang teruk, matahari, dan parasit. Dan selain itu, tenaga yang diperlukan untuk mengambil penerbangan akan menggunakan lebih banyak tenaga daripada manusia yang mungkin dapat dikumpulkan.

Seawal penciptaan seni Bizantium pada abad ke-13, malaikat digambarkan. Paling penting, mereka mempengaruhi artis Itali Giotto dari Zaman Pertengahan. Malaikat-malaikatnya dari lukisan fresko "The Lamentation" (1305-1306) amat mengasyikkan kerana mereka memakai hampir gilded dan lengan dan badannya kecil mengikut kadar saiz kepala mereka. Keindahan malaikat-malaikat ini terletak pada keperibadian dan emosi mereka: kesedihan pada tangisan (berkabung pada kematian Kristus) dalam kes ini.
"The Lamentation" boleh dilihat di Arena Chapel di Padua, Itali.

Satu-satunya lukisan mitologi Yunani oleh artis Itali Raphael ialah "Triumph of Galatea" (1512) untuk Villa Farnesina di Rom, Itali. Ia menggambarkan makhluk laut dan malaikat menembak atau memegang anak panah di atas Galatea, yang mewakili keindahan yang ideal. Beberapa pengkritik percaya penggunaan anak panah Raphael mempunyai makna tersembunyi kuas cat, dengan itu termasuk profesinya ke dalam karya selain potret diri.

Salah satu cerita kegemaran saya dari mitologi Yunani adalah dari Ovid, kisah Icarus. Memutuskan pada akhir abad ke-20 untuk menjadi dari "bulatan" Peter Bruegel Elder adalah "Landskap untuk Kejatuhan Icarus" (1560). Icarus berjaya terbang dengan sayap yang dibuat oleh ayahnya sehingga ia terbang terlalu dekat dengan matahari. Bulu di sayapnya dijamin dengan lilin; mereka cair dan dia jatuh ke dalam laut dan lemas. Saya fikir ia sepatutnya menjadi faktor penentu untuk menghalang manusia daripada terbang dalam masa terdekat.
Lukisan luar biasa ini, yang kini dianggap sebagai salinan asal asal Bruegel, dapat dilihat di Muzium van Buuren, Brussels, Belgium.

Anda boleh memiliki cetakan giclee "Landskap untuk Kejatuhan Icarus" dari bulatan Peter Bruegel the Elder.

WASPADA ! Jika Anda Mimpi Hewan Ini.! Ustadz Khalid Basalamah Lc, MA (Ogos 2022)



Artikel Tag: Jika Manusia Memiliki Sayap Terbang - Interpretasi dalam Seni, Penghargaan, mitos, Alkitab, manusia, terbang, fisika, biologi, seni Byzantine, The Lamentation, Giotto, Arena Kapel, Padua, Itali, Raphael, Triumph of Galatea, Rom, Ovid, Icarus, Peter Bruegel yang Penatua, Lanskap Kejatuhan Icarus, Muzium van Buuren, Brussels, Belgium

Hey! Itu Sikap Anda

Hey! Itu Sikap Anda

buku & muzik