agama & kerohanian

Kristallnacht - Malam Kaca Patah

Mac 2021

Kristallnacht - Malam Kaca Patah


Pada 27 Oktober 1938, Zindel Grynszpan dan keluarganya diusir dari Jerman ke Poland - kebanyakan perniagaan dan harta benda mereka diambil dari mereka. Anak lelaki Grynszpan, Herschel, tinggal di Perancis pada masa itu, dan - dalam kemarahannya - pergi ke Kedutaan Jerman di Perancis dengan niat untuk membunuh Duta Besar Jerman. Herschel menembak Setiausaha Ketiga yang meninggal beberapa hari kemudian.

Acara ini adalah dorongan untuk pogrom terhadap Yahudi Jerman dan Kristallnacht. Pada 9 November hingga 11, 1938, 30,000 orang Yahudi diusir dari Jerman ke kem-kem tahanan. Hampir 100 orang dibunuh pada malam itu. Sepuluh ribu perniagaan milik Yahudi telah dimusnahkan dan beratus-ratus - jika tidak ribuan - sinagoga telah dihapuskan.

Rejimen Hitler, yang bermula lima tahun sebelum ini, telah menjadi anti-Semit dari awal. Selepas Kristallnacht (The Night of Broken Glass), orang-orang Yahudi bertanggungjawab terhadap peristiwa-peristiwa yang berlaku, dan undang-undang dan larangan tambahan dibuat dengan membenci orang-orang Yahudi. Inilah permulaan Holocaust yang mengambil Enam Juta Yahudi dan dua belas juta orang dari dunia kita.

***

Petang ini, sekolah Hari Yahudi anak-anak saya menghadiri tajaan peringatan untuk ulang tahun ke-70 Kristallnacht. Graduan ke-7 di sekolah ini memulakan projek pada toleransi tahun sebelumnya, dan malam ini adalah kemuncak usaha mereka.

Berjalan ke acara itu, kami disambut oleh meja yang dipenuhi topeng - wajah para graduan ketujuh dan tiga orang yang selamat dari Holocaust yang telah melawat mereka dan menghabiskan masa bersama mereka sepanjang pembelajaran mereka tahun lepas. Sepanjang tahun ini, para pelajar diminta melengkapkan entri jurnal, untuk wawancara antara satu sama lain dan membuang muka masing-masing. Mereka juga mengambil bahagian dalam pemancingan wajah-wajah orang yang selamat dari Holocaust. Tahun ini, mereka menghiasi topeng tersebut.

Kerja, emosi dan keghairahan yang setiap pelajar memasukkan ungkapan-ungkapan Holocaust yang sangat unik ini dan pemahaman mereka terhadap keperluan untuk toleransi adalah jelas dengan satu pandangan yang cepat. Sesetengah topeng mempunyai warna pelangi; yang lain adalah hitam dan putih. Ada yang mempunyai cermin dan patung kaca yang pecah. Lain-lain mempunyai rantai, kata-kata bertulis dan juga simbol harapan. Mereka tersebar di atas meja di antara pecahan kaca. Beberapa pelajar berdiri di sekitar untuk menjawab soalan mengenai topeng mereka serta pengalaman mereka.

Kaddish dibacakan dibimbing oleh Rabbi tempatan, dan antara kata-kata doa Kaddish adalah nama-nama kem-kem tahanan. Seorang pianis klasik dari Brazil yang juga mempunyai anak-anak di sekolah Yahudi hari ini memainkan beberapa keping bergerak oleh pelbagai komposer.

Saya melihat sekeliling semua orang yang hadir di acara ini. Ramai dari sekolah dan beberapa orang dari tempat lain di masyarakat. "Di manakah orang lain?" Saya tertanya-tanya. Ia adalah acara percuma dan pasti ada ruang berdiri sahaja. Siapa yang tidak mahu memberi penghormatan kepada ingatan orang-orang yang hidupnya selama-lamanya berubah oleh Kristallnacht? Siapa yang akan melepaskan peluang untuk mendengar seorang pemain pianis yang terkenal berkongsi bakatnya di peringatan ini?

Kemudian seorang kawan saya memberitahu saya bagaimana dia adalah salah satu daripada beberapa orang dari generasi kita yang menghadiri acara komuniti di mana nama-nama orang yang mati dalam Holocaust dibacakan dengan kuat. "Di mana semua orang?" dia bertanya kepada saya. "Bagaimana saya menjadi satu-satunya yang mewakili kumpulan umur kita? Bagaimanakah seluruh masyarakat tidak hadir? "

Kata-kata beliau melanda saya. Saya tidak berada di acara itu. Kita tidak boleh sama sekali. Mungkin, kita tidak boleh. Tetapi, kita semua boleh DO SEMAKIN. Kebangkitan generasi terakhir Holocaust kita semakin tua. Kanak-kanak tidak akan mempunyai peluang untuk mendengar kata-kata mereka secara langsung. Ia sering mengambil sambungan emosi untuk memindahkan orang ke tindakan.

Adalah menjadi tanggungjawab kita untuk memastikan bukan sahaja pelajaran dari Holocaust yang disampaikan kepada anak-anak dan anak-anak kita, tetapi untuk menjamin bahawa mereka menerima pengajaran toleransi dan penerimaan lebih mendalam, perbezaan dan fikiran terbuka, dan mengambil tindakan dan mewujudkan inisiatif.

Graduan ke-7 ini boleh menjadi inspirasi kepada kita semua - untuk belajar cukup bahawa kita disentuh dan berpindah ke tindakan, mendidik orang lain dan menjaga mereka yang mati di Holocaust - dan juga mereka yang terselamat - di tempat yang dihormati .





Sila pastikan mata anda terbuka untuk artikel masa depan mengenai wanita yang mengagumkan yang mengetuai arahan mengenai toleransi & pembuatan topeng dan lebih banyak penerangan tentang karya seni yang keluar dari ini.

The Berlin synagogue with the golden dome | DW Documentary (Mac 2021)



Artikel Tag: Kristallnacht - Malam Kaca Patah, Yudaisme, judaisme jew, jewish, kristallnacht, kem-kem tahanan, toleransi, pembunuhan, survivor holocaust, wajah toleransi