keluarga

Kehidupan Selepas Pengabaian

Mac 2021

Kehidupan Selepas Pengabaian


Saya telah mengetahui selama bertahun-tahun bahawa hari akan datang apabila anak-anak perempuan saya ingin berhadapan dengan ayah mereka, yang secara rasmi meninggalkan mereka ketika mereka berumur sembilan dan tiga tahun. [Perceraian itu adalah muktamad ketika mereka berusia lima dan satu tahun; hubungannya dengan mereka selama empat tahun akan datang adalah sporadis.]

Apabila anak bongsu saya berusia 13 tahun, dia memutuskan bahawa dia mahu melihat bapanya. Dia melakukan / tidak mempunyai apa-apa kenangan aktiviti dengannya atau hubungan dengannya. Tetapi dia tahu bahawa kebanyakan kawannya mempunyai bapa dan dia tahu konsep "bapa" dan menginginkan dirinya sendiri. Satu perintah menahan yang terdahulu terhadapnya membuat saya merasa tidak bijak untuk mengambilnya sendiri, jadi kawan keluarga yang dipercayai mengambil anak perempuan bongsu saya ke rumahnya. Dia tidak tahu siapa dia, walaupun pada hakikatnya saya menghantarnya gambar kedua-dua gadis itu setiap tahun. Dia mabuk dan dia membuat komen yang tidak sesuai seperti "Saya tidak ingat semua anak saya; Saya mempunyai anak di seluruh tempat. " Dia dengan cepat menyedari bahawa lelaki ini tidak sesuai dengan idea ayahnya dan dia kecewa pulang ke rumah. Sukar untuk membantu dia mengambil kepingan itu, tetapi tidak lama selepas itu dia mendapati model peranan lelaki yang sangat baik yang telah menjadi "tokoh ayah" kepadanya. Dia seorang lelaki tua - seorang jiran yang telah menaikkan empat anak perempuannya sendiri dan membantu menaikkan cucunya. Dia sangat sopan, menghormati wanita dan mengadakan ceramah ayah dengan anak bungsu saya, termasuk memberitahunya agar berhati-hati terhadap anak-anak lelaki itu dan mendorongnya untuk meletakkan pendidikannya terlebih dahulu. Dia memanggilnya "ayah" dan saya bersyukur kerana dia adalah sebahagian daripada hidupnya. Saya tidak tahu sama ada dia akan cuba melihat bapa biologinya kemudian dalam hidupnya; apa sahaja yang dia memutuskan, dia tahu dia mempunyai sokongan saya.

Anak sulung saya mempunyai banyak kenangan masa dengan ayahnya biologi dan dia mempunyai banyak persoalan mengenai mengapa dia meninggalkannya. Dia kini berumur 22 tahun dan dia masih mempunyai sebahagian daripada gadis itu yang ditinggalkan gadis kecil yang ingin tahu, "Mengapa kamu meninggalkan saya?" "Adakah anda tidak suka saya?" "Apa yang saya buat salah?" "Adakah ada yang salah dengan saya yang membuat kamu pergi?" Dia tahu bahawa dia bukan salahnya; tetapi soalan-soalan itu timbul dalam fikirannya pula. Dia mengaku kepada saya setahun atau lebih yang lalu bahawa dia secara berkala memandu di rumah yang kami curiga dia tinggal, hanya untuk melihat jika dia pernah melihatnya. Pada salah seorang yang memandu hari ini yang lalu, dia berada di halaman depan. Anak perempuannya sendiri menangis untuk jawapan, jadi dia berhenti. Selepas menegaskan bahawa dia adalah bapanya dan dia sebagai anak perempuannya, isteri barunya yang baru lima tahun menjemputnya ke rumahnya. Dia berada di sana selama hampir satu jam, bercakap tentang "adakah anda ingat bila?" Isteri baru memberinya foto perkahwinan mereka; ayahnya memanggil bapa saudara untuk datang berjumpa dengannya; dan dia tidak pernah bertanya apa-apa kerana saya telah mengajarnya "untuk tidak menanya soalan orang yang mungkin memalukan mereka di hadapan orang lain." [Dia begitu baik; Saya takut bahawa saya akan cukup marah untuk bertanya kepada mereka!]

Bagaimana perasaan saya terhadap semua ini? Sejujurnya, pada mulanya saya berdua bimbang dan takut. Saya bimbang bahawa anak perempuan saya terdedah dan mudah tertipu ketika datang kepada bapanya. Dia mungkin terdedah dan dia mungkin akan terluka oleh kata-kata dan tindakannya, tetapi dia tidak mudah tertipu lagi. Dalam perbualan selepas itu, fikiran dan kata-kata beliau meyakinkan saya bahawa dia tidak dapat menarik bulu ke atas matanya. Saya takut kerana saya tahu lelaki ini sangat baik dan saya takut dia akan berbohong kepadanya dalam usaha untuk menimbulkan masalah antara anak perempuan saya dan I. Ini juga tidak berasas. Dia boleh mengatakan apa sahaja yang dia mahu, tiada apa-apa dan tidak ada yang akan datang antara anak perempuan saya dan I. Ini adalah perasaan yang sangat baik.

Saya tidak tahu jika dia akan melihatnya lagi. Pada ketika ini, dia gembira dia tahu apa yang dia terlepas - tidak ada apa-apa. Sekiranya soalan-soalan itu berbunyi di dalamnya lagi, dia mungkin perlu bertanya. Apa sahaja yang dia memutuskan, dia tahu bahawa saya akan tinggal di sebelahnya melalui tebal atau nipis.

Bagi anda yang anak-anaknya muda atau dengan isu-isu pengabaiannya mungkin segar, saya faham bagaimana perasaan anda. Saya masih ingat hari-hari ketika saya sudah bersedia melakukan kecederaan tubuh kerana anak-anak perempuan saya terluka. Saya masih ingat keperluan untuk melindungi. Ia masih bersama saya; Walau bagaimanapun, apabila anak-anak anda bertumbuh, terdapat lebih banyak lagi yang anda tidak dapat melindungi mereka, tetapi harus mengajar mereka untuk melindungi diri mereka sendiri. Pada hari mereka melangkah keluar dan mencuba ini, anda akan menahan nafas anda. Menghembus nafas yang berikut apabila mereka berjaya menginjak medan dan melihatnya hanya sedikit lebih buruk untuk dipakai dan bangga bahawa mereka berdiri sendiri adalah hebat. Terdapat kehidupan - dan harapan - setelah ditinggalkan. Dan keibubapaan tidak pernah berakhir.

PodcaSTERK!: KEHIDUPAN SELEPAS SPM (Bonus Episode) w/ Hazeman Huzir | Sterk Production (Mac 2021)



Artikel Tag: Kehidupan Selepas Pengabaian, Ibu Bapa Tunggal, ibu bapa, ibu bapa, ibu bapa tunggal, ibu bapa tunggal, pengabaian, pengabaian kanak-kanak, pengabaian ibu bapa, konfrontasi, menghadapi ibu bapa, berurusan dengan pengabaian, menghadapi ketakutan, anak batin, soalan tentang pengabaian