Apabila Kanak-kanak Katakan. . . Ini tidak adil


Apabila anak perempuan saya yang hampir berumur 6 tahun itu memulakan hukuman dengan "Tidak adil," saya harus mengakui bahawa saya dengan serta-merta tidak ingin mendengar apa yang dia katakan. Secara amnya, apabila dia bermula dengan cara ini, kita berurusan dengan salah satu daripada tiga isu:

• Sesetengah isu persaingan saudara, seperti sesuatu yang kakak atau adik perempuannya lakukan atau dia lakukan dengan baik atau tidak
• Sesuatu yang dimiliki atau boleh dilakukan rakan yang dia mahu atau tidak dibenarkan berbuat
• Beberapa jenis penganiayaan buruk di pihak saya

Kadang-kadang poinnya adalah sah dan kadang-kadang mereka tidak, tetapi "merenungkan" itu tidak adil "adalah salah satu frasa yang membuat pertahanan saya naik, dan membuat saya tidak mahu peduli apa yang berlaku selepas itu. Apabila saya menyedari ini, saya cuba benar-benar berfikir tentang apa yang menyusahkan saya tentang frasa ini, dan mengapa ia membuat saya begitu tidak simpatik. Saya terpikir bahawa konsep "tidak adil" pada umumnya tidak relevan dengan saya dalam menangani anak perempuan saya. Apabila saya menetapkan sempadan atau peraturan untuknya, saya hanya berfikir tentang * dia * - bukan orang lain. Apa yang dia ada atau tidak ditentukan oleh keperluannya, bukannya orang lain (diakui kadang-kadang dalam konteks atau semestinya dibatasi oleh keperluan keluarga kita atau orang lain).

Saya memutuskan untuk meminta anak perempuan saya tidak menggunakan frasa ini lagi. Kami bercakap tentang bagaimana "tidak adil" adalah cara yang malas untuk tidak memikirkan bagaimana dia merasakan atau apa dia mahu atau diperlukan serta menyatakan dengan tepat kepada saya. Kami juga membincangkan bahawa apa yang dia ada atau keperluan adalah tentang dia - bahawa ia tidak mempunyai kaitan dengan orang lain, termasuk kakak atau saya. Jadi, jika ada sesuatu yang dia merasa kuat, dia perlu memberitahu saya apa yang ada hubungannya dengannya, dan bukan dengan orang lain.

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana ini berfungsi untuk kami:

The Thing yang Sibling - Biarkan saya mendahului contoh ini dengan mengakui ... ya, saya mempunyai minivan. Saya membelinya semasa saya hamil dengan # 2, dan anak-anak menaiki kerusi kereta mereka di barisan tengah, yang mempunyai dua tempat duduk dengan boleh tergelincir bersama atau terpisah. Pada suatu hari, yang paling tua saya mula menangis dan berkata, "Tidak adil! Dia boleh duduk di tepi tingkap dan saya tidak!" Saya mengingatkannya bahawa kita tidak menggunakan "tidak adil" dalam keluarga kita - bahawa tempat dia duduk tidak ada hubungannya dengan tempat kakak perempuannya duduk. Malah, dia lebih jauh dari tingkap adalah pilihannya, kerana dia suka menungganginya dengan kakaknya. Dalam kes ini, saya benar-benar dapat membetulkan kebimbangannya, kerana kerusinya dapat dengan mudah merosot dari kakaknya dan ke arah tingkap yang lain. Tetapi saya tidak mahu mendengar tentang kakaknya, saya hanya mahu mendengar tentang apa yang dia sendiri inginkan. Dia berfikir seketika dan berkata, "Mama, bolehkah anda meluncur kerusi saya untuk perjalanan ini? Saya ingin duduk di tepi tetingkap seperti yang dilakukan oleh Sister."

The Friend Thing - Kesan envy atau rakan sebaya boleh menjadi faktor yang besar dalam pengisytiharan "tidak adil". Beberapa bulan yang lalu, semasa membeli-belah di Target, kami melewati bahagian kasut apabila saya mendapat "Mama, saya mahu kasut jeli." Saya memberitahunya bahawa saya tidak fikir kasut jeli adalah perkara terbaik untuk kakinya, memikirkan ia hanya "idamkan". Tetapi kemudian datang pecahan segera dan "Tidak adil! Ruby di kelas saya mempunyai mereka dan mereka tidak cedera dia kaki saya. "Saya mengingatkannya bahawa kita tidak menggunakan" tidak adil "dalam keluarga kita, dan kasutnya akan berdasarkan apa yang sesuai untuknya, bukan apa yang ada pada orang lain. seperti "Sekarang ini adalah sesuatu yang perlu dibincangkan. Kami akhirnya membeli kasut itu, walaupun kami bercakap tentang bagaimana terdapat beberapa perkara yang kami akan mendapat hanya kerana dia melihat orang lain dan suka, jadi dia pasti dia mahu menggunakan salah satu daripada kasut jeli itu.

The Me Thing - Apabila dia memprotes rawatan saya terhadapnya atau keputusan dengan "Saya tidak adil," saya memintanya untuk mengenal pasti perasaannya dan memberitahu saya bahawa dengan pernyataan mengenai * dia * bukannya tentang ketidakadilan yang saya anggap. Dia telah melakukan pekerjaan yang menghairankan dengan baik - kenyataan yang dihasilkannya agak condong dan ia menarik perhatian saya kepada hakikat bahawa dia telah menangkap dirinya sendiri dan dipakai semula (kadang-kadang kerana emosi yang dia pilih membuat pilihan yang aneh). Sebagai contoh, "Mama, saya berasa kecewa kerana saya mahukan gigitan kuat untuk sarapan, bukan O." Atau, "Mama, saya marah kerana awak tidak membiarkan saya menaiki kereta rakan-rakan saya." Dalam kenyataan-kenyataan ini kadang-kadang titik yang sah bahawa saya lebih terbuka untuk membincangkan ketika mendekati cara ini daripada dengan "Tidak adil!"

Pada pandangan saya, "tidak adil" adalah frasa yang cukup menjengkelkan dan tidak berstruktur yang menutup komunikasi daripada membukanya.Saya berharap dengan cuba membuang frasa ini, dan akhirnya konsep ini dari perbendaharaan kata anak saya, saya boleh mengajarnya untuk mengambil tanggungjawab untuk mencuba untuk mengenal pasti apa yang dia benar-benar inginkan dan keperluan dan minta secara membina, dan / atau menyatakan bagaimana perasaannya mengenai apa yang berlaku kepadanya. Ini akan membantu beliau mengembangkan kemahiran hidup yang penting ini, dan bukan bersembunyi di sebalik keluhan mudah dan malas "tidak adil."


Bacaan lanjut yang disyorkan:

Faber dan Mazlish melakukan tugas yang baik untuk membincangkan aspek persaingan saudara dari "keadilan" di dalam buku mereka Saudara-saudara Tanpa Persaingan. Sesuatu yang benar-benar bergema dengan saya adalah idea mereka bahawa keadilan tidak semestinya semua orang mendapat yang sama, tetapi semua orang mendapat apa yang mereka perlukan.



Untuk lebih mengenali dan menyampaikan emosi, saya suka "Perisikan Emosi" Daniel Faberman dan Faber / Mazlish dalam "Cara Bicara Jadi Kanak-kanak Akan Dengar & Dengar Jadi Kids Will Talk." Yang kedua secara khususnya menunjukkan ibu bapa dalam cara yang benar-benar dapat diakses bagaimana untuk model ucapan emosi untuk kanak-kanak untuk komunikasi yang lebih baik dalam kedua-dua jangka pendek dan panjang

.

The Teacher Just Wanted her PILLS in kindergarten 2 (Mac 2021)



Artikel Tag: Apabila Kanak-kanak Katakan. . . Ia tidak adil, kanak-kanak awal, tidak adil, "tidak adil", pendengaran, kemelut, disiplin, kecerdasan emosi, adele faber, elaine mazlish, daniel goleman, persaingan saudara, adik-beradik tanpa persaingan, iri hati, tekanan rakan sebaya, bagaimana bercakap supaya anak-anak akan mendengar, Nicki Heskin